Sinopsis Azab Dan Sengsara

Sinopsis novel adalah ringkasan cerita novel. Ringkasan novel adalah bentuk pemendekan dari sebuah novel dengan tetap memperhatikan unsur-unsur intrinsik novel tersebut. membuat Sinopsis merupakan suatu cara yang efektif untuk menyajikan karangan (novel) yang panjang dalam bentuk yang singkat.
Dalam sinopsis, keindahan gaya bahasa, ilustrasi, dan penjelasan-penjelasan dihilangkan, tetapi tetap mempertahankan isi dan gagasan umum pegarangnya.
Sinopsis biasanya dibatasi oleh jumlah halaman, misalnya dua atau tiga halaman, seperlima atau sepersepuluh dari panjang karangan asli.


TUGA BAHASA INDONESIA
MENGANALISIS NOVEL

DISUSUN OLEH:
Arif Budiyanto 9d/05

SMP NEGERI 1 KASIHAN
2011 / 2012



Hal. 1
KATA PENGNTAR

             Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan YME sehingga  sinopsis yang saya ambil dari novel  Azab Dan Sengsara karya Merari Siregar akhirnya sudah sampai pada hasil yang saya harapkan . Tujuan dari adanya sinopsis ini adalah untuk membantu agar para pembaca lebih memahami  novel tersebut
           Tidak lupa saya ucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu menyempurnakan sinopsis ini . Sinopsis ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu kritikan dan saran kami harapkan. Semoga sinopsis ini bermanfaat bagi para pembaca dan saya ucapkan mohon maaf apabila dalam pembuatan sinopsis ini ada kata-kata yang tidak diharapkan atau tidak berkenan bagi para pembacanya.



Hal. 2
DAFTAR ISI
1. Kata pengantar
2. Daftar isi
3. Tema
4. Tokoh/Karakteristik
5. Latar
6. Alur
7. Sudut Pandang
8. Amanat
9. Sinopsis
10. Penutup



Hal. 3 - 4
Judul Novel       : Azab Dan Sengsara
Karya                 : Merari Siregar
Penerbit             : Balai Pustaka, terbitan XVII,2000

1. TEMA   
     Adat dan kebiasaan yang kurang baik dan sempurna di tengah-tengah bangsa dapat membawa azab dan sengsara.

2. TOKOH / KARAKTERISTIK
1. Tokoh Protagonis
a) Mariamin         
    Ia adalah seorang gadis yang baik, pengiba, rajin, ramah, penyabar, dan pemaaf
b) Aminu’ddin 
    Ia adalah seorang remaja yang baik, rajin, pengiba, pandai, dan berbakti.
c) Ibu Mariamin    
    Ia adalah seorang ibu yang penyabar, sederhana, setia, dan pengiba
d) Ibu Aminu’ddin
   Ia adalah seorang ibu yang baik, pengiba, dan setia.

2. Tokoh Antagonis
a) Kasibun           
    Ia adalah seorang suami yang jahat, bengis, pandai dalam tipu daya, buas, dan ganas
b) Marah Sait   
                     Ia adalah seorang laki-laki yang jahat, dan suka menghasut 
c) Sutan Baringin  
Ia adalah seorang yang pemarah, malas, tamak, angkuh, dan bengis.

3. Tokoh Tritagonis
a) Baginda Diatas 
    Ia adalah seorang laki-laki yang baik, rajin, dan bijaksana.

4. LATAR
Waktu : Senja, malam hari, pagi hari, siang hari, dalam perjalanan pulang dari sawah, hari jum’at
Tempat : Di atas batu besar di sebelah rusuk rumah dekat sungai sipirok, di dalam rumah Mariamin, rumah Amunu’ddin di kampung A, di sawah, di pondok, di jalan, di stasiun, di rumah kerabat Aminu’ddin di Medan, di perahu, di rumah Kasibun di Medan, dikantor polisi, dan tempat peristirahatan terakhir Mariamin selama-lamanya (di kuburan).

5. ALUR CAMPURAN
     Pengenalan tokoh, di waktu senja, saat Aminu’ddin berpamitan pada Mariamin hendak pergi ke medan untuk mencari pekerjaan agar dapat membebaskan Mariamin dari kesengsaraannya, kemudian menceritakan saat Mariamin dan Aminu’ddin masih kanak-kanak dan orang tua dari keduanya dari sejak menikah kemudian kembali menceritakan Aminu’ddin yang telah berada di medan dan memperoleh pekerjaan, selanjutnya Aminu’ddin menikah dengan gadis lain pilihan ayahnya, setelah dua tahun Mariamin pun menikah dengan orang yang tidak dikenalnya, pernikahannya tidak bahagia dan Mariamin pun bercerai dan kembali ke negerinya samp-ai dia meninggal dan dikubur di sipirok kota kelahirannya.

6. SUDUT PANDANG
    Sudut pandang yang digunakan yaitu orang ketiga.

7. AMANAT
    Setiap manusia selalu diberi cobaan oleh ALLAH maka hendaknya kita bersabar, ALLAH menjadikan laki-laki dan perempuan dan mempersatukan mereka supaya mereka berkasih-kasihan maka seharusnya mereka sehidup semati.
      


Hal. 5 - 6                                           
SINOPSIS
“AZAB DAN SENGSARA”

Aminuddin adalah anak Baginda Diatas, seorang kepala kampong yang terkenal kedermawanan dan kekayaannya. Masyarakat disekitar Sipirok amat segan dan hormat kepada keluarga itu. Adapun Mariamin, yang masih punya ikatan dengan keluarga itu, kini tergolong anak miskin. Ayah Mariamin, Sutan Baringin almarhum, sebenarnya termasuk keluarga bangsawan kaya. Namun, karena semasa hidupnya terlalu boros dan serakah, ia akhirnya jatuh miskin dan meninggal dalam keadaan demikian.
Bagi Aminuddin, kemiskinan keluarga itu tidaklah menghalanginya unuk tetap bersahabat dengan Mariamin. Keduanya memang sudah berteman akrab sejak kecil dan terus meningkat hingga dewasa. Tanpa terasa benih cinta kedua remaja itu pun tumbuh subur. Belakangan, mereka sepakat untuk hidup bersama, membina rumah tangga. Aminuddin pun berjanji hendak mempersunting gadis itu jika kelak ia sudah bekerja. Janji pemuda itu akan segera dilaksanakan jika ia sudah mendapat pekerjaan di Medan. Aminuddin segera mengirim surat kepada kekasihnya bahwa ia akan segera membawa Mariamin ke Medan.
Berita itu tentu saja amat menggermbirakan hati Mariamin dan ibunya yang memang selalu berharap agar kehidupannya segera berubah. Setidak-tidaknya, ia dapat melihat putrinya hidup bahagia.
Niat Aminuddin itu disampaikan pula kepada kedua orang tuanya. Ibunya sama sekali tidak berkeberatan. Bagaimanapun, almarhum ayah Mariamin masih kakak kandungnya sendiri. Maka, jika putranya kelak jadi kawin dengan Mariamin, perkawinan itu dapatlah dianggap sebagai salah satu usaha menolong keluarga miskin itu.
Namun, lain halnya pertimbangan Baginda Diatas, Ayah Aminuddin. Sebagai kepala kampung yang kaya dan disegani, ia ingin agar anaknya beristrikan orang yang sederajat. Menurutnya, putranya lebih pantas kawin dengan wanita dari keluarga kaya dan terhormat. Oleh karena itu, jika Aminuddin kawin dengan Mariamin, perkawinan itu sama halnya dengan merendahkan derajat dan martabat dirinya. Itulah sebabbya, Baginda Diatas bermaksud menggagalkan niat putranya.
Untuk tidak menyakiti hati istrinya, Baginda Diatas mengajaknya pergi ke seorang dukun untuk melihat bagaimana nasib anaknya jika kawin dengan Mariamin. Sebenarnya, itu hanya tipu daya Baginda Diatas. Oleh karena sebelumnya, dukun itu sudah mendapat pesan tertentu, yaitu memberi ramalan yang tidak menguntungkan rencana dan harapan Aminuddin. Mendengar perkataan si dukun bahwa Aminuddin akan mengalami nasib buruk jika kawin dengan Mariamin, ibu Aminuddin tidak dapatberbuat apa-apa selain menerima apa yang menurut suaminya baik bagi kehidupan anaknya.
Kedua orang tua Aminuddin akhirnya meminang seorang gadis keluarga kaya yang menurut Baginda Diatas sederajat dengan kebangsawanan dan kekayaannya. Aminuddin yang berada di Medan, sama sekali tidak mengetahui apa yang telah dilakukan orang tuanya. Dengan penuh harapan, ia tetap menanti kedatangan ayahnya yang akan membawa Mariamin.
Selepas peminangan itu, ayah Aminuddin mengirim telegram kepada anaknya bahwa calon istrinya akan segera dibawa ke Medan. Ia juga meminta agar Aminuddin menjemputnya di stasiun.
Betapa sukacita Aminuddin setelah membaca telegram ayahnya. Ia pun segera mempersiapkan segala sesuatunya. Ia membayangkan pula kerinduannya pada Mariamin akan segera terobati.
Namun, apa yang terjadi kemudian hanyalah kekecewaan. Ternyata, ayahnya bukan membawa pujaan hatinya, melainkan seorang gadis yang bernama Siregar. Sungguhpun begitu, sebagai seorang anak, ia harus patuh pada orang tua dan adapt negerinya. Aminuddin tidak dapat berbuat apa-apa selain menerima gadis yang dibawa ayahnya. Perkawinan pun berlangsung dengan keterpaksaan yang mendalam pada diri Aminuddin. Berat hati pula ia mengabarkannya pada Mariamin.
Bagi Mariamin, berita itu tentu saja sangat memukul jiwanya. Harapannya musnah sudah. Ia pingsan dan jatuh sakit sampai beberapa lama. Tak terlukiskan kekecewaan hati gadis itu.
Setahun setelah peristiwa itu, atas kehendak ibunya, Mariamin terpaksa menerima lamaran Kasibun, seorang lelaki yang sebenarnya tidak diketahui asal-usulnya. Ibunya hanya tahu, bahwa Kasibun seorang kerani yang bekerja di Medan. Menurut pengakuan lelaki itu, ia belum beristri. Dengan harapan dapat mengurangi penderitaan ibu-anak itu, ibu Mariamin terpaksa menjodohkan anaknya dengan Kasibun. Belakangan diketahui bahwa lelaki itu baru saja menceraikan istrinya hanya karena akan mengawini Mariamin.
Kasibun kemudian membawa Mariamin ke Medan. Namun rupanya, penderitaan wanita itu belum juga berakhir. Suaminya ternyata mengidap penyakit berbahaya yang dapat menular bila keduanya melakukan hubungan suami-istri. Inilah sebabnya, Mariamin selalu menghindar jika suaminya ingin berhubungan intim dengannya. Akibatnya, pertengkaran demi pertengkaran dalam kehidupan rumah tangga itu tak dapat dihindarkan. Hal yang dirasakan Mariamin bukan kebahagiaan, melainkan penderitaan berkepanjangan. Tak segan-segan Kasibun menyiksanya dengan kejam.
Dalam suasana kehidupan rumah tangga yang demikian itu, secara kebetulan, Aminuddin dating bertandang. Sebagaimana lazimnya kedatangan tamu, Mariamin menerimanya dengan senang hati, tanpa prasangka apa pun. Namun, bagi Kasibun, kedatangan Aminuddin itu makin mengobarkan rasa cemburu dan amarahnya. Tanpa belas kasihan, ia menyiksa istrinya sejadi-jadinya.
Tak kuasa menerima perlakuan kejam Kasibun, Mariamin akhirnya mengadu dan melaporkan tindakan suaminya kepada polisi. Polisi kemudian memutuskan bahwa Kasibun harus membayar denda dan sekaligus memutuskan hubungan tali perkawinan dengan Mariamin.
Janda Mariamin akhirnya terpaksa kembali ke Sipirok, kampong halamannya. Tidak lama kemudian, penderitaay yang silih berganti menimpa wanita itu, sempurna sudah dengan kematiannya. “Azab dan sengsara dunia ini telah tinggal di atas bumi, berkubur dengan jasad yang kasar itu.”



Hal. 7
PENUTUP

      Demikian yang dapat kami paparkan mengenai materi yang menjadi pokok bahasan dalam sinopsis ini, tentunya masih banyak kekurangan dan kelemahannya, kerena terbatasnya pengetahuan dan kurangnya rujukan atau referensi yang ada hubungannya dengan judul makalah ini.
     

    Penulis banyak berharap para pembaca yang budiman dusi memberikan kritik dan saran yang membangun kepada penulis demi sempurnanya makalah ini dan dan penulisan makalah di kesempatan – kesempatan berikutnya.
Semoga makalah ini berguna bagi penulis pada khususnya juga para pembaca yang budiman pada umumnya.

Related Posts:

0 Response to "Sinopsis Azab Dan Sengsara"

Post a Comment

Suarakan pendapatmu dan berdiskusi dengan para pembaca lainnya melalui kolom komentar.

Berkomentarlah sesuai dengan isi artikel dan yang terpenting komentar anda tidak boleh mengandung unsur Spamming (spam comment) dan Link Aktif. Terima kasih.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...